Silabus SEJARAH Peminatan Kurikulum 2013 SMA,MA,SMK,MAK Revisi 2016

Silabus SEJARAH Kurikulum 2013 SMA,MA,SMK,MAK Revisi 2016

Kelas X, XI, XII. Sejarah merupakan salah satu disiplin dalam ilmu pengetahuan yang mengkaji aktivitas manusia sebagai individu, kelompok, atau masyarakat dalam konteks ruang dan waktu. Aktivitas individu, kelompok, atau masyarakat tersebut akan melahirkan  peristiwa. Tidak semua peristiwa penting untuk perkembangan dan perubahan masyarakat, melainkan peristiwa yang bermakna sosial dan berdampak terhadap berbagai aspek kehidupan. Pada suatu peristiwa akan muncul tokoh yang terlibat, bahkan berperan penting di dalamnya. Di antara tokoh-tokoh ini lah yang kemudian dalam penulisan sejarah dapat dinyatakan sebagai pahlawan. Pahlawan ialah sosok yang mampu melampaui dirinya sendiri, dimana dalam dirinya terkandung nilai-nilai kebaikan yang bersifat pribadi maupun sosial.  Mengkaji pahlawan dalam sejarah memiliki nilai-nilai keteladanan yang dapat dijadikan sumber dalam pembentukan kepribadian peserta didik. Dengan demikian peristiwa dan tokoh merupakan kajian  penting dalam disiplin ilmu sejarah.

Selain kajian terhadap suatu peristiwa, sejarah juga mengkaji perkembangan suatu masyarakat. Masyarakat dalam konteks yang lebih luas pada kajian sejarah bisa menjadi kajian terhadap suatu bangsa seperti kajian perkembangan bangsa Indonesia dan dunia.

Penulisan sejarah baik sebagai peristiwa maupun sebagai proses perkembangan membutuhkan suatu metodologi sebagaimana lazimnya. Dalam suatu ilmu pengetahuan. Dalam metodologi tersebut, akan digunakan berbagai konsep atau teori yang digunakan. Kajian suatu peristiwa atau perkembangan akan melahirkan konsep ruang, waktu, perkembangan, perubahan, keberlanjutan, konflik, integrasi, dan konsep-konsep lainnya.

Silabus SEJARAH Peminatan Kurikulum 2013 SMA,MA,SMK,MAK Revisi 2016

Konsep-konsep tersebut sebagaimana ada dalam ilmu sejarah, dapat pula dipahami oleh guru dan peserta didik dalam pembelajaran sejarah. Berdasarkan pemahaman konsep-konsep dalam ilmu sejarah, guru dan peserta didik akan memahami bagaimana suatu masyarakat berubah. Misalnya bagaimana bangsa Jepang dalam sejarahnya mampu menjadi masyarakat maju seperti sekarang ini. Ada beberapa nilai yang dapat diambil dalam memahami masyarakat Jepang itu, yang dapat menjadi nilai dalam pendidikan, seperti kerja keras, disiplin, kerjasama, menjung tinggi nilai-nilai tradisi lokal dan sebagainya. Dengan demikian konsep waktu yang menjadi ciri khas dalam ilmu sejarah dapat melihat waktu itu dalam tiga dimensi yaitu masa lalu, masa kini dan masa depan.

Sejarah memiliki arti strategis dalam pembentukan watak dan peradaban bangsa yang bermartabat serta membentuk manusia Indonesia yang memiliki rasa kebangsaan dan cinta tanah air.

Mata pelajaran sejarah memiliki tujuan antara lain: (1) mengembangkan pengetahuan dan pemahaman mengenai kehidupan masyarakat dan bangsa Indonesia serta dunia melalui pengalaman sejarah bangsa Indonesia dan bangsa lain; (2) mengembangkan rasa kebangsaan, cinta tanah air, dan penghargaan kritis terhadap hasil dan prestasi bangsa Indonesia dan umat manusia di masa lalu; (3) membangun kesadaran tentang konsep waktu dan ruang dalam berpikir kesejarahan (historical awareness); (4) mengembangkan kemampuan berpikir sejarah (historical thinking), keterampilan sejarah (historical skills), dan wawasan terhadap isu sejarah (historical issues), serta menerapkan kemampuan, keterampilan dan wawasan tersebut dalam kehidupan masa kini; (5) mengembangan perilaku yang didasaran pada nilai dan moral yang mencerminkan karakter diri, masyarakat, dan bangsa; (6) menanamkan sikap berorientasi kepada kehidupan masa kini dan masa depan berdasarkan pengalaman masa lampau; (7) memahami dan mampu menangani isu-isu kontroversial untuk mengkaji permasalahan yang terjadi di lingkungan masyarakatnya; (8) mengembangkan pemahaman internasional dalam menelaah fenomena actual dan global.

Silabus SEJARAH Peminatan Kurikulum 2013 SMA,MA,SMK,MAK Revisi 2016. Selengkapnya silahkan download DI SINI.